Orang Islam…

​Saya punya tetangga yang rumahnya gak deket-deket amat jaraknya dari rumah saya. Tetangga saya ini seorang nenek keturunan Tionghoa. Saya biasa panggil beliau ‘Oma’. Dia tinggal sendirian. Putra semata wayangnya sudah kerja dan kost di daerah Jakarta Barat (kami tinggal di daerah Jakarta Timur yang sedikit lagi ‘nowel’ Bekasi). Suaminya sudah meninggal. Kata Oma, suaminya orang Solok, Sumatra Barat. Mungkin itu sebab dia cukup fasih berbahasa Minang.
Rumah Oma dominan berwarna putih dengan ukuran rumah dan halaman yang mungil. Dari depan terlihat bersih. Saya sering lewat depan rumahnya. Seringnya sih pintunya ditutup. Bulan-bulan yang lalu dia masih sesekali mengajar bahasa Belanda semi privat di daerah Jakarta Barat.

Kadang waktu saya lewat beliau sedang menyiram rumput di halaman rumahnya, kalau sudah begitu kadang-kadang langkah saya tertahan untuk ngobrol dengan Oma. 

Satu hari saya melihat papan kecil bertuliskan ‘dijual’ digantung di pagar rumah Oma. Saya ngebatin, ‘Wah dijual? Kenapa? Mau pindahkah?’. 
Dan ketika satu sore saya ketemu beliau di jalan, langsung saya tanya. Percakapan ini saya tulis seingat saya aja ya.

Saya: ” Oma, kok rumahnya dijual? Mau pindah ya?”.
Oma: “Eh itu kan rumah kakak saya. Saya bilang ke dia ‘Jual ajalah Ci (mungkin maksudnya Jiĕ Jiĕ, yang biasanya disingkat jadi ‘Ci’, panggilan untuk kakak perempuan dalam bahasa Mandarin)! ‘. Maksud saya mumpung masih ada, nanti uangnya bisa dia bagi ke anak-anaknya.”

Oma cerita, kakak perempuannya tinggal di Belanda, nikah sama ‘orang sana’, katanya. Anak-anaknya tinggal di beberapa negara berbeda. Rumah yang Oma tempati di Jakarta ini dulu kakaknya yang beli, lalu dia yang tempati. Menurut Oma repot kalau nanti-nanti dijual. Khawatir kalau kakaknya ‘udah gak ada’, repot ‘bagi-baginya’ (kayaknya saya kebanyakan pakai tanda petik yaaa).

Saya tanya, “Trus nanti Oma tinggal dimana?”, “Gampanglah aku ngontrak.” 
Terus si Oma masih ngajak ngobrol, “Eh, kemarin ada yag bilang gini ke saya, ‘Rumahnya dijual satu (M) lebih aja! Nanti bilang ke kakaknya dijualnya satu M. Lebihnya diambil.’, tuh orang Islam tuh yang ngomong!”, kata Oma dengan mimik muka serius sambil nunjuk ke saya. Saya ketawa (rada ‘nyos’ juga dalem ati). Saya jawab santai, “Itu oknum Oma…, oknum! Hehehe. Jangan Oma. Gak berkah ntar.”

“Saya tinggal di rumah itu dari anak nol. Masa saya mau begitu.”. Saya setuju banget sama Oma. Gak etis aja (dan kalau dalam Islam juga ada aturan ya untuk jual beli).

Ini bukan kali pertama Oma ‘komplen’ soal orang Islam. 

Dulu waktu kami lagi ngobrol dekat rumahnya, terselip dalam obrolan, “Kami gak pernah tuh makan-makan kayak kalian pas hari raya.”, terkesan hari Lebaran dirayakan oleh umat Muslim dengan menghambur-hamburkan makanan. Saya ketawa aja waktu itu. Susah ngejelasinnya. Lagian gak perlu juga menurut saya waktu itu buat ngejelasin, di jalan pula.
Memang begitu faktanya. Islam sering dilihat dari penganutnya.  Kalau ada seorang beragama Islam melakukan atau ngomong yang ‘gak enak’, maka yang bakal kena label jelek juga agama Islamnya. Padahal bukan begitu. Bisa jadi orangnya belum tau aturan yang sebenarnya bagaimana dalam Islam. 
Contoh, yang lagi trend, aksi teror bom yang mengatasnamakan jihad. Dalam Islam jihad yang semacam mengangkat senjata itu gak bisa dijalanin sesuka hati ya. Ada aturannya. Setau saya harus ada perintah dari Ulil Amri (Pemerintah). Bukan perintah dari sembarang orang.

Banyak aturan dalam Islam yang kita belum paham (paham ya, bukan sekedar tau). Dan mungkin kita lebih tergoda buat ngasih opini ketimbang repot-repot cari tau sebenernya aturannya gimana.

Tapi saya gak ambil hati kalau sama Oma. Saya maklum, kan dia sepertinya gak banyak tau ajaran Islam.

Oh iya, sebelum bulan Ramadhan tahun 2016 ini, saya dengar si Oma masuk Islam, jadi muallaf. Maka begitu ketemu suatu sore menjelang Maghrib di depan RM. Minang dekat rumah, saya tanya soal kabar tersebut.
Oma sambil senyum-senyum bilang, “Kok kamu tau sih? Tapi saya gak mau pake beginian. Nanti saya kayak setan.”, kata Oma sambil nunjuk jilbab dan gamis saya yang warnanya gelap.

Saya ketawa. Agak ‘speechless’ juga. 😂

Advertisements

2 Comments

Filed under Ngalor Ngidul

2 responses to “Orang Islam…

  1. Alhamdulillah akhirnya Oma mendapatkan hidayah, semoga beliau Istiqomah aamiin.

  2. Tria

    Iya, Alhamdulillah, mba. Mudah-mudahan istiqomah. Allahumma aamiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s